Kok masih suka nonton MotoGP sih?

Zamannya Valentino Rossi meretas karir di kelas para raja, sudah bercokol di sana pembalap “ubanan” macam Sete Gibernau, Max Biaggi, Loris Capirossi. Saat itu kompetisinya sangat ketat, gak ada yang dominan. Tiap seri pasti sangat berkesan dengan aksi balapan yang mendebarkan.

Gimana selepas 10 tahun berjalan? Agak beda banget, dibilang mbosenin juga boleh ๐Ÿ˜กย . Memang Casey Stoner sempat hadirkan perlawanan berarti pada Rossi dan Jorge Lorenzo. Tapi begitu suami Adriana bilang pengen pensiun, MotoGP langsung deh ilang gregetnya.

Musim ini sih masih tetep 11-12 juga. Pa lagi si bocah ajaib Marc Marquez yang gak pake magang langsung maen loncat aja ke kelas para raja makin moncer di seri perdana ama tiga latihan bebas plus kualifikasi di COTA, Austin. Juaranya dah pasti si Marc dah. Sekalian jadi juara dunia musim juga gak papa kok. Lha wong Rossi dah tua, ibarat ban; dah gak ada gripnya XD. Nah kalo Lorenzo tuh beneran bermasalah ama ban. Kepental di Losail kan gara-gara keburu nafsu menjauh dari rombongan tapi bannya blom panas. Gimana dengan Dani Pedrosa? Eh iya ampir aja gak kesebut yakkk :mrgreen: Yahhh palingan 13-14 lah sama Rossiย >:D

Meskipun begitu, tetep aja MotoGP gak kehilangan penontonnya. Beda ama tetangga sebelah noh nyang beroda empat udah gak ada greget lewat suara khasnya yang melengking kayak zaman V12, V10, ampe V8. Nah pasti dong bikin bingung orang-orang yang minat ama MotoGP: kok masih suka nonton sih?

Ditanya gitu, kita sebagai penggemar motoGP kudu bisa ngejawab dong. Nah di bawah ini ada beberapa alasan kenapa MotoGP selalu terdepan dan satu hati dengan kita, para fansnya ๐Ÿ˜›

1. Salip-salipan.ย Marquez boleh sendirian di depan, sambil tidur-tiduran dulu juga gak papa. Tapi persaingan di grup tengah itu paling seru deh. Biasanya rebutan posisi 3, 4, 5, gak hanya tiga pembalap. Bisa ampe lima pembalap malahan gantian salip n disalip. Serunya di situ buat kita di rumah yang ngeliat via kotak kaca.

2. Ada bahan obrolan di grup. “Lorenzo culun banget yak, ban blon panas udah asal geber aja”, “Eh gila tuh si Rossi, dah tua gitu masih bisa bersaing juga”, “ah payah nih si Bradl, gitu aja dah ndlozor deh”. Itu sebagian obrolan di Grup pasca balapan Losail. Lha kalo gak nonton atau telat bangun, palingan cuma tolah-toleh sana-sini to? Meskipun dah ada juga beritanya di media ama blog, seeing is believing. Nonton langsung (meskipun via televisi) itu lebihย nggregeti ๐Ÿ˜†

3. Ada kuis. Silakan jawab di kolom komentar siapa pemenang balapan seri ini? Nah gitu tuh biasanya instruksi ngikut kuis yang biasanya diadain blogger-blogger tertentu. Hadiahnya keren loh, kayak helm, sarung tangan balap, ampe jaket juga pernah ada yang ngadain. Kalo dah gini, jadinya kan kudu pantengin buat tau siapa jadi pemenangnya.

4. Bahan WordAds. Nah ini greget juga. Sejak ada program WordAds, tiap blogger peserta berlomba apdetin blognya. Kalo gak gitu ya pengunjung gak naik-naik. Kalo gak naik-naik karena kurang viagra aka purwaceng, ya pendapatan otomatis berkurang dong. Makanya apdet berita MotoGP jadi satu tema buat ningkatin hits. Biar soulnya dapet, ya nonton langsung lah ๐Ÿ˜€

5. Buat jualan besok.ย Eh kalo enih mah khususon para sales yakkk. Kan ada tuh ungkapan, Win today, sell tomorrow. Biar kata MotoGP gak ada dikit-dikitnya punya kaitan ama motor-motor yang dijual di marih, hasil balapan MotoGP bisa jadi mantra ampuh loh buat para sales dapetin calon pembeli ๐Ÿ˜‰

Advertisements