Parade Skutik Hebat Dan Keren Tapi Gagal Brojol Di Indonesia Karena Diaborsi Pabrikannya Demi Kue Market Share Dan Selera Awam

arifdadot.com – Sejak pertama kali diperkenalkan oleh Kymco namun diserobot oleh Yamaha lewat nama Mio sebagai perintis, skutik di Indonesia terus menanjak popularitasnya. Iming-iming kalau berkendara tidak akan makin lelah dengan tangan kiri berkurang bebannya dan  bahkan kaki juga dapat berpijak lebih leluasa jadi dua alasan mengapa skutik kini terus menggerus pangsa pasar motor bebek. Dek rata tempat kaki berpijak yang jadi platform tunggal semua skutik saat itu terus digunakan karena dianggap serbaguna. Tapi mungkin itu pula yang mengawali “bencana” otomotif itu. Saking tergantungnya pada keleluasaan yang ditawarkan skutik ber-dek rata, mayoritas penggemar skutik seperti enggan kalau skutik tak dilengkapi dek rata.

Yamaha NMax full right side, courtesy of 7leopold7.com

Yamaha NMax full right side, courtesy of 7leopold7.com

Maka, skutik dengan dek yang “benjol” akan dilihat dengan tatapan aneh dan seperti Nostradamus, menyiratkan kalau skutik seperti itu tidak akan laris di pasaran karena hanya segelintir yang menyukainya, tidak bisa jadi tambang uang. Parahnya, pabrikan seperti terhipnosis dengan selera mayoritas yang sebenarnya tidak mewakili seluruh segmen pengguna dan terus memproduksi skutik dek rata, dengan mengabaikan keinginan segelintir penggemar skutik yang suka dengan skutik dengan dek benjol.

Memang akhirnya Yamaha Nmax sukses melanggar tabu bahwa skutik dek benjol pasti tidak akan laris. Begitu laris sehingga Nmax dijadikan alasan untuk menambang uang, sesuatu yang bisa membahayakan reputasi Yamaha beberapa masa mendatang. Tapi, jauh sebelum Nmax sukses dibidani kelahirannya, sudah banyak skutik malang serupa NMax harus terpaksa direlakan penggemarnya untuk “mati prematur” karena diaborsi pabrikannya dengan alasan kredo “skutik dek rata jauh lebih fungsional sehingga skutik tanpa dek rata tidak akan laris”. Berikut adalah daftarnya.

1. Honda Airblade

Advertisements

8 comments on “Parade Skutik Hebat Dan Keren Tapi Gagal Brojol Di Indonesia Karena Diaborsi Pabrikannya Demi Kue Market Share Dan Selera Awam

  1. Wah… saya demen dah yg ginian diekspos. Saya salah satu penggemar skutik berdek nonjol, hehehe… Dan jujur aja, emang saya sangat amat kecewa dgn pabrikan selain Suzuki, yg ogah masukin Nouvo dan Air Blade. Saya ini korban konsumen sejuta umat. Betul kata bro Arif, gak semua konsumen itu suka ama skutik dek rata, terlebih lg kalo model seperti itu tidak sesuai ama kebutuhan si konsumen. Coba aja lihat barisan skutik Yamaha (selain N-Max tentunya) yg saya biasa panggil barisan skutik kecebong bantet. Bahkan skutik2 dari Honda yg ada skrgpun kaga masuk hitungan saya, krn size-nya, disainnya dan aroma skutik sejuta umat yg disandang, terlalu mainstream dan terlalu banyak yg pake. Dan…… rata2 skutik2 tsb “takut” ama polisi tidur, yg dlm hal ini kaga pernah saya rasakan saat pake Skywave/Hayate. Serta satu hal lg yg kaga boleh dilupain, dual shock blkg!
    Cape ati deh kl ngomongin YIMM dan AHM yg bersikukuh ama skutik dek rata. Mending saya berkiblat ke Suzuki aja. Skrg pake Address yg livery MotoGP, sambil nunggu penerus Skywave-Hayate nongol ntar. Gak bakal saya ksh untung dr duit saya deh kedua pabrikan itu tadi. Gergetan kl inget2 Nouvo dan Air Blade, wkwkwkwkkkkkk……..

  2. Pingback: Simak Kultwit Singkat Perihal Suspensi Keras NMax | Arif Dadot

  3. Pingback: Nyanyian sunyi si badai kesepian yang nyaring tak terdengar | ARIF DADOT

  4. Pingback: Mahal tapi hati tenteram atau murah tapi bikin emosi? | ARIF DADOT

  5. Pingback: Permintaan Terakhir Xeon Sebelum Dieksekusi Mati | ARIFDADOT.COM

Comments are closed.